BREAKING

Terbaru

Kamis, 22 Agustus 2019

OFFICIAL STATEMENT INTERNATIONAL LEAGUE OF PEOPLE STRUGGLE (ILPS)– INDONESIA: STOP AND RESIST DEMOCRATIC OPPRESSION, RACIAL ABUSE, CRIMINALIZATION AGAINST PAPUAN PEOPLE! SUPPORT THE PAPUAN PEOPLE TO THE RIGHT OF SELF-DETERMINATION!

Economic exploitation, politic oppression and racism goes hand-in-hand under Joko Widodo administration to the Papuan People that repeatedly accurred which added to the long suffering of the Papuan People. During the Joko Widodo administration, recorded events of political oppression and racist against Papuan people taken place such as in Papuan student dormitory in Jogjakarta (2016), Papuan student dormitory in Surabaya (2018), fascist military violence that took place in Paniai (2014), Mimika ( 2014), and currently also take place in Ndunga. 

The latest political and racist oppression of Papuan People carried out by the military, police, apparatus as well as para military organization under the government of Joko Widodo. They carried out attack to Papuan student dormitory in Surabaya, East Java on 16 and 17 of August 2019. The day before, Papuan student in Malang were also silenced with violence when they expressed their opinions on “New York Agreement 1962” which violated the rights of Papuan people. The action of Papuan people also received threats from the vice of mayor of Malang city who threatened to send back all the Papuan student to Papua because of being accused  as a source of riots. 

The siege, terror, violence, intimidation, racist abuse and illegal arrest, carried out by security force as well as their ultra-nationalist mass organizations to 43 Papuan student. It is a clearly of human rights of violation, deprivation of Papuan people rights as well as insulting dignity of Papuan people (bastardization). Those series of oppression is a true expression of the state of Indonesia Republic under Joko Widodo administration, who have carried out systemic political oppression and economic exploitation among Indonesia people, including racist oppression against Papuan people.

However, this time, the government’s oppression through its civil and military apparatus are countered by the Papuan people who launched large protest demonstrations in Manokwari, Sorong, Jayapura, Wamena, Fakfak and various other cities in Papua and outside Papua. Moreover, the Papuan people also carried out offensives at the government offices, police stations and burning of regional office of People Representative Assembly in West Papua, air-port and others public facilities. The Papuan and Indonesian people resistance still continue and will be continue, spreading in many island and big cities in Papua, Sulawesi, Java, Sumatra, Nusa Tenggara.  

The Papuan people, as well as Indonesian people in general, have experienced long suffering especialy since the New Orde under the fascist dictatorship of Soeharto for the sake of the imperialist interest, especialy United State of America (USA). They oppress and robbed natural wealth for decades. The Papuan people are deprived from their customary lands and natural resources, driven from their ancestral land, prisoned, killed, criminalized, because of rebellion, as well as given bad stigma as a backward ethnic group. 

Political-economic oppression and exploitation are real expressions of state apparatus under Joko Widodo  administration which cannot be covered up. All kinds of these oppession actually deeply rooted in the semicolonial and semifeudal system, ruled by the puppet goverment that dictated by U.S. imperialism under neo-liberal policy that preserved by Joko Widodo administration now days.

The Indonesian people have also experienced the same systemic oppression, increasingly along with the dictatorship of neo-liberal policies that serve the flow of foreign investment and foreign debt for infrastructure development, all of which robbed the land, natural resources and destroyed the democratic rights of the Indonesian people, including racist oppression among the Papuan people.  

The economic livelihood of the Indonesian people has deteriorated, land grabbing is widespread everywhere which has further strengthened the land monopoly, deprived wages, and suppressed democratic rights which become our daily realities.

Livelihoods of economics of Indonesia people, even more in Papua, getting worse due to the land grabbing widespread, which has strengthen land and natural resources monopoly, and democratic rights continues to be suppressed, becoming a reality of daily life. 

Based on that facts, we view that the roots of Papuan and Indonesia people are the same, that is deeply rooted from the backward semifeudal and semicolonial system. Imperialism, feudalism, and bureaucrat capitalism as the main problem that really destroying people’s living condition. But Papuan people even suffering worsen condition due the racist oppression, criminalization, bastardization, including the crackdown over the Papuan people aspiration to self determination. 

We are the mass organizations that united in the Front of People Struggle (FPR) Indonesia, strongly condemned all forms of fascist and racist oppression carried out by state apparatus under Jokowi’s administration. Herewith we declare the following statement and demanding: 

1. Immediately stop all forms of democratic rights attacks, criminalization and racist oppression against Papuan people!
2. Establish independent probe involving Papuan people on human rights and racist violations to ensure justice for Papuan people is upheld! 
3. Arrest and Punish the Head of region Police office of East Java over racist oppression and riots in Papuan student dormitory in Surabaya, East Java! 
4. Pull out all military forces, stop militarization in the land of Papua, especially military operations in Ndunga!
5. Guarantee and uphold press freedom, and stop control and censorship over media and the internet by Indonesian Goverment!
Stop all kind of land grabbing and natural resources in the land of Papua!
6. Support the right to self–determination of Papuan People!

In conjunction with these demands, we are also calling for all Indonesian people to:

1. Support and uphold national and international solidarity for the justice of the Papuan people!
2. Strengthen the unity of the oppressed and exploited Papuan and Indonesian people, fight all forms of fascist, racist and racial disunity carried out by the ranks, civilian and military apparatus under the government of Joko Widodo!
3. Strengthen the unity of Indonesia and Papua people to launch national democratic struggle as a solution!



Fight against Fascism and Racism Politics of Joko Widodo Government over the Papuan People! 

Long live the unity of Papuan and Indonesian People!

Fights against Imperislism, Feudalism, and Bureaucrat Capitalism!!


Jakarta, 22 Agustus 2019
International League of People Struggle (ILPS) 
Chapter Indonesia


Rudi HB. Daman
Chairperson

HP: +6281213172878



Spoke-person:
Symphati Dimas R (+6282227526399)
Emelia Yanti S (+6281387696731)



HENTIKAN DAN LAWAN TINDASAN RASIS,KRIMINALISASI,DAN PEMBERANGUSAN DEMOKRASI TERHADAP RAKYAT PAPUA! BERIKAN RAKYAT PAPUA HAK MENENTUKAN NASIB SENDIRI!

Penindasan politik, penghisapanekonomi dantindasan rasis Pemerintah Joko Widodo terhadap rakyat Papua terus berulang kali terjadi yang menambah penderitaan panjang rakyat Papua. Selama pemerintah Joko Widodo, tercatat peristiwa tindasan demokrasi dan tindasan rasis atas rakyat Papua seperti yang telah terjadi di asrama mahasiswa Papua di Jogjakarta (2016), asrama mahasiswa Papua di Surabaya (2018), berikut kekerasan militer fasis yang berlangsung di Paniai (2014), Mimika (2014), dan saat ini juga sedang berlangsung di Ndunga.

Jilid terbaru tindasan rasis dan pemberangusan hak-hak demokratis atas rakyat Papua dilakukan oleh aparat kepolisian dan TNI, bersama organisasi paramiliter di bawah Pemerintah Joko Widodo terhadap rakyat Papua dengan melakukan penyerangan terhadap Asrama Mahasiswa Mahasiswa Papua di Surabaya, Jawa Timur, pada 16 dan 17 Agustus 2019. Sehari sebelumnya, mahasiswa Papua di Malang juga dibungkam dengan kekerasan ketika menyampaikan pendapatnya atas “New York Agreement 1962” yang melanggar hak-hak rakyat Papua. Aksi rakyat Papua tersebut juga mendapatkan ancamandari Wakil Walikota Kota Malang yang mengancam akan memulangkan mahasiswa ke Papua karena dituduh sebagai sumber kerusuhan.

Peristiwa pengepungan, teror, intimidasi, tindak kekerasan, rasis dan penangkapan paksa yang dilakukan oleh aparat keamanan beserta ormas-ormas ultra-nasionalis mereka terhadap 43 mahasiswa Papua, jelas merupakan pelanggaran HAM,perampasan hak-hak demokratis rakyat, dan penghinaan harkat dan martabat rakyat Papua (bastardization). Rangkaian peristiwa ini merupakan ekspresi sejati negara RI dibawah pemerintahan Jokowi, yang telah menjalankan tindasan sistemik atas rakyat Indonesia yang terhisap dan tertindas, termasuk tindasan rasis terhadap rakyat Papua.

Dan kali ini, tindasan politik dan rasis aparatur sipil dan militer di bawah Pemerintah Joko Widodo ini mendapatkan perlawanan dari rakyat Papua yang melakukan demontrasi besar-besar di Manokwari, Sorong, Jayapura, Wamena, Fakfak dan berbagai kota lainnya di Papua dan di luar Papua yang diikuti dengan serangan balasan terhadap kantor pemerintah, kepolisian dan pembakaran kantor DPR-D Papua Barat, bandar udara dan berbagai fasilitas publik.

Rakyat Papua, sebagaimana pada umumnya rakyat Indonesia yang terhisap dan tertindas, telah mengalami penderitaan panjang terutama sejak Orde Baru di bawah kediktaturan fasis Soeharto demi melayani kepentingan imperialis, khususnya Amerika Serikat (AS). Merekamenindas dan merampok kekayaan alam selama puluhan tahun. Mereka dirampas tanah adat dan sumber kekayaan alamnya,diusir dari tanah leluhurnya, dibunuh, dipenjara, dikriminalisasi karena membrontak, dan diberi stigma buruk sebagai suku bangsayangterbelakang.

Tindasan politik, penghisapan ekonomi dan tindasan rasis negara ini merupakan ekspresi nyata dari aparat negara dibawah Pemerintah Joko Widodo yang tidak bisa ditutup-tutupi lagi. Tindasan yang bersumber dari akar yang sama, yakni sistem setengah jajahan dan setengah feodal yang terus dipertahankan dan dilestarikan oleh Pemerintah Joko Widodo. Tindasan yang akan terus dan semakin meningkat, seiring dengan dikte kebijakan neo-liberal Pemerintah Joko Widodo melayani kepentingan kapitalis monopoli asing melalui arus penanaman modal asing dan utang luar negeri bagi pembangunan infrastruktur; yang kesemuanya merampas tanah dan sumber kekayaan alam, dan membrangus hak-hak demokrasi rakyat Indonesia, termasuk tindasan rasis di Papua. Penghidupan ekonomi rakyat Indonesia, terlebih lagi di Papua,semakin memburuk, perampasan tanah meluas dimana-mana yang semakin menguatkan monopoli tanah, perampasan upah, dan hak-hak demokratis terus ditindas menjadi kenyataan hidup sehari-hari.

Dengan mendasarkan pada kenyataan tersebut, kami memandang bahwa akar masalah rakyat Papua dan Indonesia adalah sama, yakni bersumber dari sistem jahat dan terbelakang Setengah Jajahan dan Setengah Feodal, sehingga rakyat Indonesia menghadapi tiga masalah pokok yakni Imperialisme, foedalisme dan kapitalisme birokrasi. Dan tindasan yang lebih berat terjadi terhadap rakyat Papua karena juga mengalami tindasan tambahan dalam bentuk tindasan rasis, dikriminalisasi dan diberangus aspirasinya sebagai rakyat untuk menentukan nasib sendiri.

Dengan pendirian dan pandangan tersebut di atas, kami organisasi-organisasi massa yang tergabung dalam Front Perjuangan Rayat (FPR) Indonesia, mengutuk dan mengecam keras segala bentuk tindasan fasis dan rasis yang dilakukan oleh aparat negara di bawah pemerintah Joko Widodo. Bersama dengan ini kami menyatakan sikap dan seruan umum sebagai berikut:

Tuntutan:
1. Hentikan sekarang juga segala bentuk pemberangusan hak demokrasi, kriminalisasi dan tindasan rasis terhadap rakyat Papua!
2. Bentuk tim indepedent yang melibatkan rakyat Papua untuk menyelidiki pelanggaran HAM dan pelaku rasis atas rakyat Papua!
3. Tangkap dan adili Kapolda Jawa Timur yang bertangung jawab atas terjadinya tindakan rasis dan kerusuhan di asrama mahasiswa Papua Surabaya!
4. Tarik pasukan militer dan kepolisian, Hentikan militerisasi di tanah Papua dan khususnya operasi militer di Ndunga!
5. Jamin dan tegakkan kebebasan media dan hentikan kontrol dan sensor media dan internet oleh Pemerintah Indonesia!
6. Hentikan segala bentuk perampasan tanah dan sumber kekayaan alam di tanah Papua!
7. Dukung hak menentukan nasib sendiri rakyat Papua!


Bersama dengan sikap ini, kami juga menyerukan kepada seluruh rakyat Indonesia untuk:

1. Galang solidaritas nasional dan internasional bagikeadilan rakyat Papua!
2. Bersatulahseluruh rakyat di Papua dan Indonesia yang terhisap dan tertindas dan lawan segala bentuk tindasan rasis dan pecah-belah rasial yang dilakukan oleh barisan, aparatur sipil dan militer dibawah pemerintah Joko Widodo!
3. Perkuat persatuan rakyat di Indonesia dan Papua untuk melancarkan  perjuangan demokratis nasional sebagai jalan keluar!

Lawan Tindasan Rasis Pemerintah Joko Widodo atas Rakyat Papua!
Lawan Imperialisme, Feodalisme dan Kapitalisme birokrasi!

Jakarta, 22 Agustus 2019

Hormat Kami,
Front Perjuangan Rakyat



Rudi HB Daman
Koordinator

Gabungan Serikat Buruh Indonesia (GSBI), Aliansi Gerakan Reforma Agraria (AGRA), Serikat Perempuan Indonesia (SERUNI), Pemuda Baru (PEMBARU) Indonesia, Front Mahasiswa Nasional (FMN), Serikat Demokratik Mahasiswa Nasional (SDMN), Jaringan Aksi untuk Perubahan Indonesia (JAPI), Keluarga Besar Buruh Migrant Indonesia (KABAR BUMI), Institute for National and Democracy Studies (INDIES), MINERAL7.

Juru Bicara FPR Nasional:
Symphati Dimas R (+6282227526399) dan
Emelia Yanti S (+6281387696731)




Jumat, 09 Agustus 2019

Asap Lagi, Cuci Tangan Lagi, Lempar Tanggung Jawab Lagi

Sudah lama kaum tani, karena negara membiarkan mereka bekerja  dengan keterbatasan pengetahuan dan teknologi secara berkelanjutan di pedesaan, membakar lahan untuk produksi pangan skala kecil untuk memenuhi kebutuhan hidup sendiri dan keluarga. Tetapi tidak pernah ada asap dari pembakaran itu yang memasuki Pekan Baru, Pontianak, Palangkaraya, Jambi, Palembang, Merambah Pemukiman Padat dan melintasi laut menciptakan awan di langit Singapura dan Malaysia. Tidak ada ISPA, penyakit sesak pernapasan, karena praktek menahun dan tradisional itu. Yang ada “hanya penyakit kemiskinan menahun” !

Sejak kolonial dan berlanjut selama era Orde Baru dan tidak ada yang  berubah hingga sekarang. Kaum tani dikirim dari Jawa ke Sumatera, Kalimantan dan Sulawesi dibiayai Bank Dunia, ADB dan IMF melalui program transmigrasi diminta membuka lahan, membakarnya dan menanam tanaman komoditas. Tanaman komoditas seperti kayu industri, karet dan kelapa sawit membutuhkan tenaga dan biaya sangat besar. Dengan keterbatasan pengetahuan dan teknologi budidaya Indonesia, jangankan kaum tani kecil, pekebunan besar pun tidak memiliki kapital investasi mengembangkan perkebunan komoditas semacam itu tanpa membakar !

Sekarang, “kayu telah jadi arang lainnya jadi debu”, jangan sembarang bicara, jangan sembarang membuat peraturan dan menerapkannya tanpa pandang bulu. Pengetahuan dan teknologi apa yang telah diberikan negara dan pemerintah pada kaum tani kecil yang terbiasa memanfaatkan gambut tipis untuk tanaman pangan tanpa perlu membakar agar tetap bisa menanam padi dan jagung ? Bila tidak boleh membakar, mereka harus tanam apa, memasak apa, makan apa, membakar siapa ? !!!!

Menanam tanaman komoditas seperti kayu industri, kelapa sawit dan karet demi melayani kepentingan super-profit tuan tanah besar Indonesia dan imperialis di tengah keterbatasan pengetahuan dan teknologi, keterbatasan investasi dalam negeri dan segalanya serba utang, apa lagi caranya menciptakan efesiensi dan efektifitas dalam produksi pertanian terbelakang seperti Indonesia ? Lihatlah, kebakaran hanya terjadi di pusat perkebunan-perkebunan komoditas itu di Sumatera, Kalimantan dan Sulawesi dan sebentar lagi Papua. Tidak ada kebakaran di areal persawahan, kebun durian dan dukuh orang melayu Riau, Palembang dan Jambi !

Siapapun yang  jadi presiden, gubernur dan bupati yang membawahi teritorial dan keadaan ini harus mengakui, memahami dan menangani  kenyataan ini dengan berani. Jangan bilang dan tidak cukup hanya mengatakan :”saya malu dengan negeri tetangga Singapura, sebentar lagi saya berkunjung ke sana, kemudian dengan segala cara menghentikan asap mengerahkan TNI dan POLRI, menangkap kaum tani dan memberi peringatan pada Tuan Tanah Besar”. Dia harus menangani masalah ini dengan menangani masalah PERTANIAN TERBELAKANG Indonensia secara fundamental. Menyediakan pengetahuan dan tekonologi yang cukup, menyediakan input dan investasi pertanian yang berasal dari kapital dalam negeri bukan dari utang asing yang membuat orang terbebani membayar utang dan pendek pikir. Bila tidak, hentikan penanaman komoditas warisan Van Den Bosch ini !

Siapapun jadi presiden, gubernur dan bupati yang membawahi teritorial dan keadaan ini harus mengakui, memahami dan menangani keadaan ini dengan berani. Tidak ada gunanya mengatakan “bukan saya, bukan zaman saya, yang mengeluarkan izin perkebunan besar komoditas sawit, karet dan kayu industri itu. Atau secara berlebihan dan terus-menerus membanggakan, mengulang-ulang percapaian sementara, terbatas dan pasti akan kembali ke kondisi sediakala lagi karena tidak ada proposal dan penanganan fundamental atas masalah ini.

Masalah asap tidak bisa ditangani dengan menyembunyikan masalah, dengan mengalihkan masalah. Dengan membuat foto betapa heroiknya TNI dan POLRI bertarung memadamkan api kemudian berharap empati dan simpati, atau betapa sigapnya tim penaganan kebakaran hutan perusahaan perkebunan membantu tenaga dan biaya memadamkan api, atau dengan program desa siaga api dan memposting secara berkelanjutan pekerjaan Badan Restorasi Gambut membangun sistem pengairan manual yang sangat imut di beberapa titik di tengah-tengah lautan gambut kering.

Masalah asap adalah masalah laten, kronis dan melekat pada sistem pertanian tradisional yang khas negeri agraris non industrial yang terbelakang. Masalah ini akan selalu ada dan tidak akan bisa diselesaikan selama sistem pertanian terbelakang yang dipaksakan menanam komoditas oleh perkebunan besar yang memonopoli tanah sangat luas dengan pengetahuan, teknologi, dan investasi terbatas demi kepentingan industrial imperialis. Kemudian kaum tani dengan lahan se-hektar dan dua hektar diikut sertakan juga, padahal beli beras dengan hasil komoditas dengan lahan terbatas sangatlah sulit. Tuan tanah besar berlahan luas tidak peduli dengan harga komoditas internasional dia hanya peduli dengan kelancaran ekspor CPO, Karet dan kayu-bubur kertas dan kertas, impor kapital, dan pembebasan pajak. Petani kecil berlahan terbatas sangat fokus sama harga komoditas agar cukup ditukar beras karena tidak lagi tanam padi, jagung, karena gambut tipis di mana ladang leluhurnya juga ikut dilarang dibakar, sagu pun sudah habis ditebang.

Bank Dunia memberitahu kita bahwa Indonesia selama 2015 mengalami kebakaran lahan 2 juta hektar lebih dengan kerugian 200 trilyun lebih. Dia salah besar, kita rugi $ U.S 19 Trilyun ! sejumlah PDB Amerika Serikat. Indonesia sangat besar dan kaya karena keterbatasan dalam segala hal, termasuk budidaya pertanian yang sangat terbelakang, kita kehilangan PDB yang seharusnya, sekurang-kurangnya sama besarnya dengan PDB Amerika Serikat dan bahkan cukup syarat melampaui itu !

Sekarang menangani asap berarti menangani sistem pertanian Indonensia, tidak bisa dipisah-pisah. Menangani asap berarti merombak sistem pertanian sekarang, merombak monopoli tanah dan tanaman komoditas yang sepenuhnya mengabdi pada kepentingan tuan tanah besar dan imperialisme sebagai pemilik modal atau kapitalnya. Menangani asap berarti menangani penghidupan kaum tani kecil perseorangan yang berlahan sangat kecil bahkan memiliki lahan gambut tipis yang hanya bisa dibakar untuk ditanami yang sekarang dilarang. Mereka butuh makan dan kebutuhan hidup pengganti larangan yang diterapkan, untuk makan hari ini, untuk sekolah dan kesehatan keluarganya saat ini dan ke depan. Hanya itu yang akan membuat ISPA, asap masuk kota dan menyeberang hingga ke Singapura akan dapat dihentikan.


Bagi para kaum intelektual dan kalangan yang menyebut dirinya aktivis lingkungan hidup, mengertilah. Semua yang ada di dunia ini pasti akan tetap lestari apabila segala yang ada di dalamnya dipergunakan untuk kepentingan hidup atau dikonsumsi semata, secara wajar untuk membebaskan dan memajukan hidup rakyat. Rakyat akan memelihara semua yang dimakan, semua yang dipergunakan, pangan, kayu dan sumber sandangannya secara lestari. Tetapi pelestarian hanya mimpi, termasuk lahan gambut dan hutan, bila diperuntukan untuk mengejar keuntungan super-profit, menuruti keserakahan “bersertifikat” para tuan tanah dan pemilik kapitalnya, bank dan institusi keuangan dari negeri imperialis. Bila apa yang ada di Indonesia tidak lagi bisa diakses dan dikonsumsi, dipergunakan rakyat luas jangan pernah harap dia akan lestari !

Hanya kehancuran monopoli di satu sisi dan Hanya kebebasan dan kemajuan rakyatlah yang bisa menghentikan asap dan penyakit sosial dan alam di negeri ini. Dan tidak ada pilihan saat ini, selain ambil bagian penuh membangkitkan, menggerakkan dan mengorganisasikan gerakan rakyat.

Bagi Gerakan Rakyat yang terus tumbuh dan berkembang, persoalan menghancurkan monopoli atas tanah yang menyebabkan bencana asap bukan persoalan mudah, bahkan sangat sulit. Menyerahkan pada negara untuk bisa menghancurkan monopoli atas tanah adalah pekerjaan mustahil yang bisa di lakukan oleh negara ini di saat mereka hanya menjadi boneka bagi kepentingan kapitalis monopoli international. Sejarah peradaban umat manusia telah membuktikan dan memberi pelajaran bahwa perubahan fundamental atas nasib rakyat hanya dapat dilakukan oleh gerakan rakyat yang militan bukan di meja perundingan. Layani rakyat yang menjadi korban asap, suarakan tuntutan-tuntutan rakyat, organisasikan diri dalam organisasi rakyat yang militan dan raih kemenangan kecil sebagai amunisi untuk mencapai kemenangan besar nan sejati demi generasi kita nanti. 

   Helda Khasmy                 Triana K. Wardani
           Ketua                                    Sekjend



Selasa, 16 Juli 2019

AMNESTI JOKOWI BUKANLAH BUKTI KEBERPIHAKAN PADA KORBAN KEKERASAN SEKSUAL!!


Hentikan Kekerasan dan Kriminalisasi terhadap Perempuan
Cabut Uundang Undang Internet dan Transaksi Elektronik (UU ITE) No 11 Tahun 2008
Amnesti Jokowi bukanlah bukti keberpihakan pada korban kekerasan seksual


Salam Demokrasi...!!!

Pada hari Kamis tanggal 4 juli 2019 permohonan PK (peninjauan kembali) Baiq Nuril Maknun di tolak oleh MA (Mahkamah Agung). Itu artinya Nuril akan kembali ke bui dan menjalani masa hukumannya. Korban pelecehan seksual, yang justru dipidanakan! Sungguh ironi di negeri setengah jajahan setengah feudal ini.

Dalam putusan PK tersebut, MA menyatakan Nuril pantas menerima ganjaran kurungan karena telah merekam dan/atau mendistribusikan dan/atau mentransmisikan dan/atau membuat dapat diaksesnya percakapan mesum dengan seorang pimpinan sekolah menengah atas di kota Mataram, sehingga membuat malu keluarga yang bersangkutan. Dalam putusannya MA menyatakan bahwa Nuril bersalah karena mentransmisikan konten asusila. MA mengamini putusan kasasi dengan menyatakan tidak ada kekhilafan hakim atau kekeliruan yang nyata dalam putusan tersebut, dan bahwa pertimbangan hukum putusan judex juris itu sudah tepat. (*sumber: amnestyindonesia.org)

Baiq Nuril kini menempuh jalan terakhir yaitu memohon amnesti dari presiden RI, Joko Widodo. Menurut undang-undang dasar 1945 pasal 14 ayat (2) presiden mempunyai hak prerogatif untuk memberikan amnesti atas pertimbangan DPR-RI. Sesuai prosesnya, surat amnesti Jokowi untuk nuril telah dikirimkan ke DPR-RI dan akan dibicarakan di rapat paripurna selasa 16 juli 2019. 

Sebelumnya, Baiq Nuril merupakan pegawai Honorer di SMAN 7 Mataram, kasusnya berawal pada 2012 lalu. Saat itu, ia ditelepon oleh kepala sekolahnya, Muslim. Percakapan telepon tersebut mengarah pada pelecehan seksual. Kejadian serupa terjadi lebih dari sekali, Nuril bahkan kerap kali dipanggil ke ruangan kepala sekolahnya tersebut, 5 menit membicarakan pekerjaan, namun kemudian lebih banyak bercerita tentang pengalaman seksualnya dengan wanita lain yang bukan istrinya. Karena selama ini kerap dituding memiliki hubungan dengan Muslim, Nuril kemudian merekam percakapan tersebut pada telepon genggamnya.

Didesak teman-teman sejawatnya, Nuril kemudian menyerahkan rekaman tersebut untuk digunakan sebagai barang bukti laporan dugaan pelecehan seksual atau pencabulan oleh Muslim ke dinas pendidikan. Akibat laporan tersebut sang Kepala Sekolah akhirnya dimutasi. Merasa tidak terima, Muslim lalu melaporkan Nuril ke polisi dengan tuduhan pelanggaran UU ITE (Undang-undang Informasi dan Transaksi Elektronik), khususnya Pasal 27 Ayat 1 juncto Pasal 45 Ayat 1 UU ITE karena menyebarkan rekaman percakapan tersebut. Laporan itu membuat Nuril sempat ditahan oleh Kepolisian.

Di Pengadilan Negeri Mataram Nuril di Vonis bebas, namun Jaksa penuntut umum saat itu tidak puas dan mengajukan kasasi ke Mahkamah Agung (MA). Hakim MA justru memutus Nuril bersalah pada 26 September 2018. Ia dijatuhi hukuman penjara 6 bulan dan denda Rp 500 juta. Kasus tersebut kemudian mengundang simpati publik. Apalagi kemudian sang kepala sekolah Muslim justru mendapatkan Promosi jabatan sebagai kepala Bidang Pemuda dan Olahraga Kota Mataram. 

Kasus Baiq Nuril begitu menyita perhatian baik secara nasional maupun internasional. Sedikit banyak tentu memberi pengaruh bahwa perempuan korban harus berani melapor agar mendapat keadilan. Meskipun kita tahu bagaimana hukum berlaku di negeri ini, apalagi bagi korban pelecehan seksual dalam hal ini perempuan.
Berdasarkan Catatan Tahunan (CATAHU) 2019 yang berkala disampaikan oleh komnas perempuan, terdapat 406.178 kasus kekerasan terhadap perempuan yang dilaporkan dan ditangani selama tahun 2018 (naik dari tahun sebelumnya sebanyak 348.466). Bentuk kekerasan yang mendominasi adalah kekerasan seksual sebanyak 64% lalu kekerasan psikis sebanyak 20%, kekerasan ekonomi sebanyak 9% dan kekerasan fisik sebanyak 7%. 

Kami dari Serikat Perempuan Indonesia (SERUNI) yang merupakan organisasi massa yang menghimpun kaum perempuan Indonesia dari berbagai macam sektor berpandangan bahwa kasus pidana yang menjerat Baiq Nuril bertentangan dengan keadilan dan rasa kemanusiaan. Baiq Nuril adalah korban dari tindakan pelecehan yang berusaha melawan dengan keberanianya justru di putuskan bersalah oleh pengadilan karena melanggar UU ITE yang sejak di undangkan tahun 2018 telah ditentang oleh mayoritas rakyat Indonesia. Seharusnya negara memberikan apresiasi dan penghargaan kepada Baiq Nuril karena dengan keberaniannya, kasus pelecehan yang menimpa dirinya dapat terungkap. Sebab sampai hari ini banyak kasus pelecehan terhadap perempuan tidak terungkap karena masih banyak kaum perempuan tidak berani melawan.

Pada kasus Baiq Nuril Maknun kita harus terang melihat amnesti yang diberikan presiden Jokowi. Mengapa amnesti baru diberikan setelah desakan dan dukungan yang luas dari kalangan masyarakat? setelah Baiq Nuril sudah mengalami penderitaan yang panjang sejak pertama kali kasus ini terjadi 2012. Terpisah dari anak-anak, suami dan keluarganya. Harus merasakan dibui, kehilangan pekerjaan, menderita secara psikis karena fitnah dan tuduhan kepadanya, dan menjalani proses hukum yang panjang dan berbelit-belit. Kini setelah penggalangan petisi mencapai ratusan ribu dan kasusnya mengundang simpati publik hingga ke skala internasional, Jokowi tidak lagi punya pilihan selain memberi amnesti pada Baiq Nuril.

Atas dasar tersebut  SERUNI menilai bahwa amnesti yang dikeluarkan oleh Jokowi bukanlah bukti keberpihakannya pada perempuan korban kekerasan seksual, namun karena desakan masyarakat luas sehingga pilihan populislah yang harus diambil. Selain itu, SERUNI juga menuntut kepada pemerintah segera MENCABUT UU ITE Nomor 11 Tahun 2008, karena telah terbukti membungkam kebebasan menyampaikan pendapat dan kebebasan berekspresi bagi rakyat dalam menyuarakan kebenaran. Kami menyerukan kepada kaum perempuan agar terus memperkuat persatuan dengan membangun organisasi dan berjuang melawan diskriminasi, kekerasan, dan pelecehan seksual serta menentang segala bentuk ketidak adilan.

Hormat Kami,
Komite Eksekutif Nasional SERUNI



Helda Khasmy                                                                         Triana Kurnia Wardani
Ketua                                                                                       Sekjend

                   sumber foto: google.com

Rabu, 03 Juli 2019

Helda Khasmy, berpidato pada Kongres 6 ILPS di Hongkong.


Kongres ke-6 ILPS telah sukses dilaksanakan pada tanggal 23-26 Juni 2019 di Hongkong. Perhelatan empat tahun sekali ini dihadiri 450 delegasi dari 45 negara, mewakili lima benua.  Atmosfer semangat dari gerakan akar rumput terasa begitu kuat. Issue dari masing-masing sektor dari masing-masing negara dan benua merepresentasikan kenyataan bahwa dominasi imperialis Amerika Serikat menjadi biang kerok penindasan dan penghisapan yang dirasakan rakyat seluruh dunia. 
Pada kongres kali ini, ketua SERUNI Helda khasmy mendapat kesempatan menjadi pembicara utama (keynote speaker) pada hari ke-4. Helda memaparkan dengan terang situasi rakyat Indonesia dibawah dominasi pemerintahan boneka Jokowi dan apa yang sudah dan perlu dilakukan oleh gerakan demokratis nasional guna mencapai cita-cita kemenangan rakyat tertindas. Dalam pidatonya Helda juga menyebutkan bahwa krisis imperialis semakin menajam dari hari ke hari, sistem kapitalis kian usang namun tetap tak dapat menguburkan dirinya sendiri, kecuali oleh gerakan massa yang masif dan meluas. Imperialis  AS terus memanipulasi data, seolah-olah sistemnya masih "sehat" dan mampu melahirkan kesejahteraan untuk semua negara dan seluruh rakyat di dunia.  Padahal kenyataannya, imperialis AS telah kehilangan statusnya sebagai satu-satunya negara adikuasa dan semakin terancam oleh kekuatan kekaisaran lain, seperti Rusia dan China. Persaingan mereka untuk neokolonialisme meningkat dan menjadi lebih agresif. Karenanya menjadi penting bagi gerakan rakyat untuk meluaskan gerakan anti imperialisme ke seluruh penjuru dunia. 
Berikut petikan pidato Helda khasmy (dalam bahasa Inggris):
In Indonesia, we must continue to improve our commitment so that we can gather a wider network of organizations and a bigger number of people. Shoulder-to-shoulder, we shall build ILPS at the regional level, improve coordination of campaigns and actions, and continue to advance so that we can truly isolate and overthrow imperialism in Indonesia, Southeast Asia, Asia, and the world. Of course, we are really hoping for a direct helping hand, unlimited cooperation, and solidarity from the more advanced people's movements and organizations from various countries  so that the anti-imperialist democratic movement in Indonesia can continue to develop and advance. We shall deepen the struggle for genuine land reform and national industrialization and for the new system that brings just and lasting peace! We are looking forward to liberating women and all the oppressed classes and building a bright socialist future with all the nations in the world!
Hidup ILPS
Hancurkan Imperialisme
Rakyat tertindas dan terhisap seluruh dunia bersatulah!

Long Live ILPS!
Down with Imperialism!
The oppressed and exploited people, United!






Pernyataan Sikap

Berita Media

 
Copyright © 2013 SERUNI
Design by FBTemplates | BTT